Wednesday, February 23, 2011

MIKROBIA PATOGEN DILUAR BAKTERI

Mycoplasmas

  • Mycoplasmas adalah lebih kecil dari bakteri biasa, biasanya menjadi 0,15-0,30 mikrometer (m) dalam ukuran.Mereka adalah mikroorganisme terkecil yang secara independen dapat tumbuh pada media sel bebas.
  • Mycoplasmas adalah prokariota hanya yang tidak memiliki dinding sel dan mengandung sterol pada membran sitoplasma mereka. Mereka hanya dikelilingi oleh membran sitoplasma dan karenanya sangat pleomorphic ,yaitu bentuknya bervariasi. sterol dalam membran sitoplasma dapat memberikan kekuatan ditambahkan. Selain itu, mycoplasmas mampu mempertahankan bahkan tekanan hampir antara lingkungan luar dan sitoplasma dengan aktif memompa keluar ion natrium.
  • Yang penting Mycoplasma paling dalam hal infeksi manusia adalah Mycoplasma pneumoniae.
  • Bakteri ini merupakan penyebab umum dari kedua atas dan bawah infeksi saluran pernapasan, termasuk tracheobronchitis dan pneumonia atipikal primer urealyticum. Ureaplasma menyebabkan uretritis non-gonokokal pneumonia pada bayi baru lahir, dan berhubungan dengan penyakit paru-paru kronis pada bayi prematur.
  • Mycoplasma hominis umumnya ditemukan di vagina tetapi dapat menyebabkan infeksi oportunistik dari tabung rahim.

Rickettsias

  • Rickettsias kecil dan biasanya dalam ukuran 0,3-1,0 m. Mereka muncul sebagai coccobacillary dalam bentuk pleomorphic bacillary.
  • Kebanyakan parasit intraseluler obligat tidak dapat membuat mereka ATP sendiri melainkan mendapatkannya dari sel tuan rumah mereka. Bentuk infeksius atau tubuh dasar menggunakan adhesins untuk mematuhi permukaan sel inang. Hal ini kemudian menggunakan invasins untuk masuk sel. The invasins trik sel inang ke menyelimuti bakteri (endositosis) dan menempatkannya dalam vakuola endocytic di mana ia berkembang menjadi lebih besar retikular tubuh . retikular tubuh yang kemudian dibagi berturut-turut dengan biner fisi dan mengembun membentuk dasar tubuh lebih yang kemudian dilepaskan dari sel inang dalam.
  • Dengan pengecualian yang jarang terjadi, mamalia terinfeksi rickettsia hanya melalui gigitan arthropoda terinfeksi.
  • Pada manusia, rickettsias paling replikasi dalam sel endotel dari pembuluh darah kecil sehingga menyebabkan ruam yang khas.
  • struktur dan replikasi mereka mirip dengan bakteri gram-negatif.
  • Rickettsia rickettsii (inf) menyebabkan Rocky Mountain Spotted Fever dan tertular kepada manusia oleh kutu kayu yang terinfeksi di Amerika Serikat Barat dan oleh kutu anjing di Timur prowazekii.Rickettsia menyebabkan epidemi demam tipus dan ditularkan oleh tubuh manusia yang terinfeksi kutu. Terinfeksi kutu mengirimkan Rickettsia typhi, agen penyebab demam tifus endemik.rickettsia yang menyebabkan erlichiosis granulocytic manusia, adalah rusa centang.

Chlamydias

  • Chlamydias adalah coccoid bakteri yang juga cukup kecil, biasanya menjadi ukuran 0,2- 0,7 m.Chlamydias juga kurang peptidoglikan di dinding sel mereka.
  • Mereka diklasifikasikan sebagai jenis rickettsia yang tidak memerlukan arthropoda untuk transmisi ke manusia.
  • Chlamydias adalah parasit intraseluler obligat vertebrata tidak dapat membuat mereka ATP sendiri melainkan mendapatkannya dari sel tuan rumah mereka. Seperti Rickettsias lain yang disebutkan di atas, Chlamydias memiliki pola yang unik replikasi intraseluler. Bentuk menular atau tubuh dasar adalah sekitar 0,3 m dengan diameter. bakteri ini memanfaatkan adhesins untuk mematuhi permukaan sel inang dan kemudian menggunakan invasins untuk masuk sel. invasins trik sel inang ke menyelimuti bakteri (endositosis) dan menempatkannya dalam vakuola di mana berkembang menjadi lebih besar retikular tubuh. retikular tubuh kemudian membagi berturut-turut dengan pembelahan biner dan mengembun membentuk dasar badan lebih yang kemudian dilepaskan dari sel inang.
  • Satu spesies, Chlamydia trachomatis, menyebabkan trachoma dan venereum lymphogranuloma (LGV) , terutama di negara-negara terbelakang. Di Amerika Serikat, penyebab utama dari uretritis nongonococcal dan juga menjadi penyebab sering epididimitis, penyakit radang panggul (PID), dan bayi pernapasan dan mata infeksi.
  • trachomatis merupakan penyebab utama dari masalah reproduksi perempuan. Akhirnya, Chlamydia pneumoniae menyebabkan faringitis, bronkitis dan pneumonia atipikal primer tidak hanya orang tua dan pasien lemah, tetapi juga pada orang dewasa yang sehat.

Bagaimana masuk ketubuh patogen itu ?

Infeksi

  • Infeksi adalah kolonalisasi yang dilakukan oleh spesies asing terhadap organisme inang, dan bersifat pilang membahayakan inang.
  • Organisme penginfeksi, atau patogen, menggunakan sarana yang dimiliki inang untuk dapat memperbanyak diri, yang pada akhirnya merugikan inang.
  • Patogen mengganggu fungsi normal inang dan dapat berakibat pada luka kronik, gangrene, kehilangan organ tubuh, dan bahkan kematian.
  • Respons inang terhadap infeksi disebut peradangan.
  • Secara umum, patogen umumnya dikategorikan sebagai organisme mikroskopik, walaupun sebenarnya definisinya lebih luas, mencakup bakteri, parasit, fungi, virus, prion, dan viroid.
  • Simbiosis antara parasit dan inang, di mana satu pihak diuntungkan dan satu pihak dirugikan, digolongkan sebagai parasitisme.
  • Cabang kedokteran yang menitikberatkan infeksi dan patogen adalah cabang penyakit infeksi.


Kolonisasi

  • Kolonisasi mengacu pada mikroorganisme yang tidak bereplikasi pada jaringan yang ditempatinya.
  • Sedangkan "infeksi" mengacu pada keadaan di mana mikroorganisme bereplikasi dan jaringan menjadi terganggu.
  • Semua organisme multisel mengalami kolonisasi oleh organisme lain sampai dengan tahap tertentu, yang umumnya bersifat mutualisme atau komensalisme.
  • Contoh yang bersifat mutualisme adalah spesies bakteri anaerobik yang mengkolonisasi kolon manusia, sedangkan yang komensalisme adalah beberapa spesies staphylococcus pada kulit manusia.
  • Jenis kolonisasi semacam itu tidak digolongkan sebagai infeksi.
  • Perbedaan antara infeksi dan kolonisasi seringkali tergantung pada situasi dan kondisi.
  • Organisme yang umumnya non-patogen bisa menjadi patogen pada kondisi tertentu.
  • Selain itu, organisme yang sangat virulent sekalipun memerlukan kondisi tertentu untuk dapat menyebabkan infeksi yang berarti.
  • Beberapa bakteri koloni, misalnya Corynebacteria sp. dan viridans streptococci, menghalangi pelekatan dan kolonisasi yang dilakukan oleh bakteri patogen, sehingga memberikan keuntungan bagi inang dengan mencegah infeksi dan mempercepat sembuhnya luka.

Manipulasi oleh patogen

  • Keberhasilan patogen bergantung pada kemampuannya untuk menghindar dari respon imun.
  • Patogen telah mengembangkan beberapa metode yang menyebabkan mereka dapat menginfeksi sementara patogen menghindari kehancuran akibat sistem imun.
  • Bakteri sering menembus perisai fisik dengan mengeluarkan enzim yang mendalami isi perisai, contohnya dengan menggunakan sistem tipe II sekresi.
  • Sebagai kemungkinan, patogen dapat menggunakan sistem tipe III sekresi.
  • Mereka dapat memasukan tuba palsu pada sel, yang menyediakan saluran langsung untuk protein agar dapat bergerak dari patogen ke pemilik tubuh; protein yang dikirim melalui tuba sering digunakan untuk mematikan pertahanan.
  • Strategi menghindari digunakan oleh beberapa patogen untuk mengelakan sistem imun bawaan adalah replikasi intraselular (juga disebut patogenesis intraselular).
  • Disini, patogen mengeluarkan mayoritas lingkaran hidupnya kedalam sel yang dilindungi dari kontak langsung dengan sel imun, antibodi dan komplemen.
  • Beberapa contoh patogen intraselular termasuk virus, racun makanan, bakteri Salmonella dan parasit eukariot yang menyebabkan malaria (Plasmodium falciparum) dan leismaniasis (Leishmania spp.).
  • Bakteri lain, seperti Mycobacterium tuberculosis, hidup didalam kapsul protektif yang mencegah lisis oleh komplemen.
  • Banyak patogen mengeluarkan senyawa yang mengurangi respon imun atau mengarahkan respon imun ke arah yang salah.
  • Beberapa bakteri membentuk biofilm untuk melindungi diri mereka dari sel dan protein sistem imun. Biofilm ada pada banyak infeksi yang berhasil, seperti Pseudomonas aeruginosa kronik dan Burkholderia cenocepacia karakteristik infeksi sistik fibrosis.
  • Bakteri lain menghasilkan protein permukaan yang melilit pada antibodi, mengubah mereka menjadi tidak efektif; contoh termasuk Streptococcus (protein G), Staphylococcus aureus (protein A), dan Peptostreptococcus magnus (protein L).
  • Mekanisme yang digunakan oleh virus untuk menghindari sistem imun adaptif lebih menyulitkan.
  • Kemunculan paling sederhana dengan cepat merubah epitop yang tidak esensial (asam amino dan gula) pada permukaan penyerang, sementara membiarkan epitop esensial disembunyikan.
  • HIV tetap memutasikan protein pada sampul virus yang esensial untuk masuk pada sel target.
  • Perubahan tersebut pada antigen dapat menjelaskan kegagalan vaksin yang diarahkan pada protein tersebut.
  • Antigen tersembunyi dengan molekul pemilik tubuh adalah strategi umum lainnya untuk menghindari deteksi oleh sistem imun.
  • Pada HIV, sampul yang menutupi virus dibentuk dari membran paling luar sel; virus tersembunyi membuat sistem imun kesulitan untuk mengidentifikasikan mereka sebagai benda asing.

No comments:

Post a Comment